kisah PKP - malam yang tidak dirindukan
Pelbagai

Kisah PKP: Malam yang Tidak Dirindukan

“Abah, 3 x 8 = 24 kan?”

“Tak payah tanya abah pun takpe kan?! Abah tengah sibuk! Takkan tak boleh nampak! Ko pergi tengok dekat belakang buku sifir pun boleh nampak dah jawapan!”

I menjawab dalam keadaaan yang sangat marah. Hampir setiap hari anak-anak I dimarah sepanjang bermulanya Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) yang diperkenalkan kerajaan bagi membendung penularan Covid 19. Ini pengalaman baru I, sepanjang 35 tahun hidup, tidak pernah lagi arahan seperti ini dilakukan, dan bagi I, ianya sangat membebankan.

Isteri I berkerja di hospital, dan disebabkan virus Covid 19 ini, cutinya dibekukan dan I pula perlu menjaga tiga orang anak-anak I disebabkan taska yang ditutup di atas arahan kerajaan dalam perlaksaan PKP ini. Menjaga anak-anak bukanlah masalah utama I, kerana anak-anak I memang rapat dengan I, tetapi untuk menjaga anak sambil “bekerja di rumah” dan juga untuk memenuhi permintaan guru sekolah anak-anak, ianya menjadi cabaran yang sangat besar kerana I juga perlu menjaga “amoi” (anak kecil perempuan I) yang berusia 1 tahun 4 bulan.

I perhatikan anak I yang dimarahi kerana persoalan sifir tadi. Dia termenung memandang kerja rumah yang perlu dilakukan. I sedar dia juga bersungguh-sungguh untuk melakukan kerja rumahnya kerana I tawarkan waktu bermain ps4 selama 3 jam jika dia habis kerja sekolahnya. Itu menjadikan satu tekanan untuknya menyiapkan kerja rumah dengan cepat kerana dia lebih suka jika dapat bermain lebih awal, itu yang menyebabkan hampir setiap soalan, dia datang berjumpa I. Annoying!
“aba..aba..aba..aba…aba..”

Amoi datang membawa handphone yang I berikan padanya. Rupanya video dalam youtube kids yang I berikan kepadanya sudah pun terpadam. I terus mendukung amoi sambil membuka semula video yang hendak ditontonnya.

“Nape sayang..takde orang kawan dengan dia ke..abah tengah ada kelas online ni..nanti abah abes kelas..abah suap makan ea..abah sayang sangat kat echa..tapi abah sibuk sikit..”

I baringkan dia semula dan berikan handphone kepadanya. Hati I kecewa kerana I sendiri yang berikan handphone kepadanya yang mungkin akan menyebabkan dia ketagihan! I tiada pilihan, kerana I masih lagi perlu bekerja, kelas perlu dijalankan, aktiviti selain aktiviti akademik juga perlu dilakukan bagi melahirkan graduan – graduan yang lengkap dan berdaya saing. Tiba-tiba I teringat bubur yang I masak di dapur. Bergegas I ke dapur.

Kering. Bubur yang I tinggalkan untuk sarapan amoi tadi tak menjadi. I ambil periuk lain dan terus masak semula. I tak buang masa kerana I risau amoi akan lebih sukar dipujuk jika dia betul – betul lapar. Selesai urusan di dapur, I sambung kelas semula. Anak – anak lelaki I masih lagi tidak dapat menyelesaikan kerja rumah mereka. Dalam hati I, I sedar mereka perlukan bimbingan ketika melakukan tugasan sekolah, tetapi I sendiri ada tanggungjawab pelajar I. I abaikan anak-anak I. I fikir malam nanti I akan bimbing mereka melakukan kerja sekolah. Itu plan I.

“Danish..Firas..dah takpayah buat kerja sekolah tu..g makan breakfast abah dah beli tadi..pastu main lah ps4..malam nanti baru buat kerja rumah.”
Anak-anak I seolah-olah tidak percaya apa yang baru I arahkan. Mereka teragak-agak kerana takut akan dimarahi lagi.
“Cepatlah! Nanti abah nak suruh jaga adik (amoi) lagi!. Pukul 11 abah ada meeting!”

Hampir setiap hari I beli makanan menggunakan perkhidmatan Food Panda, Grabfood dan lain-lain yang berniaga menggunakan medium Whatsapp. I dah tak kira pasal duit, ramai yang dapat menyimpan duit ketika PKP, tapi bukan I. Sarapan dan lunch, semua I beli atas talian, kerana masa yang begitu padat. Makan malam kebiasaannya isteri I akan masak, itupun kalau dia tak oncall.

Ada juga yang cadangkan I minta isteri I bangun untuk masak sarapan dan lunch pagi-pagi, I tak pernah terfikir begitu pun sebab I memahami penat dan lelah isteri I. Dia pun bekerja juga, perlulah ada waktu rehat juga untuk dia, tidur yang secukupnya bagi memastikan kesihatan dan fizikalnya dalam keadaan yang baik.

Selesai anak-anak I sarapan, mereka pun mula bermain ps4 dan amoi masih lagi menonton video dari handphone. I pula sedang melakukan kelas online, mesyuarat, perbincangan dengan pelajar bagi memastikan program yang akan dijalankan berjalan dengan lancar. I curi masa sekejap untuk suap amoi kemudian buat kerja semula. Anak-anak I bermain ps4 hampir sepanjang hari sehinggalah isteri I pulang kerja.

Jam 5.30pm dan isteri pulang. Ketika itu, I masih lagi bekerja, menyiapkan beberapa laporan untuk dihantar.

“Abang, nape rumah bersepah sangat ni? Nape abg tak kemas tadi dah duduk kt umah?”

To be frank, I kecewa dengan persoalan yang bersifat sarcasm. Soalan itu pula keluar dari mulut isteri I yang percayakan I. Dia sendiri pernah cakap dia beruntung kahwin dengan lelaki yang rajin macam I. Dia sendiri terkejut selepas kahwin, kerana I selesaikan cucian pinggan mangkuk, sidai baju dan pelbagai lagi.

“Abang sibuk sangat tadi. Kerja budak-budak sekolah pun abang tak sempat nak guide..sbb cam pack sangat..sempat lari-lari untuk suap chicha (amoi) makan je..”

Walaupun I menjawab persoalan isteri I, tapi hati ini telah pun sakit. Jantung I bergedup dengan laju, I kecewa dengan diri I. I kecewa kerana walaupun I rasa I sangat sibuk, tapi I tak dapat impressed kan isteri I, and its a big disapointment. I terus siapkan kerja tanpa mempedulikan bebelan isteri I kepada anak-anak pula. Selesai menghantar report I menggunakan email, I terus masuk ke bilik untuk mengadu hari I yang sangat padat. Sebelum I sempat membuka cerita.

“Abang tahu tak, tadi I geram betul dengan orang yang block kereta I. Dah la dia block………….”

I pula mendengar masalah dari isteri I dan sebagai pendengar yang baik, I dengar dan respon bila perlu. Cuma kali ini cerita I tak dapat nak disampaikan kerana cerita I nanti hanya akan menganggu momentum cerita isteri I.

“Abang, nanti jap lagi I masak..pastu kte kemas rumah sama-sama dan rehat ok”
“Ok sayang”

I pun bawa amoi untuk pergi bermain di luar rumah. Kesian pula dia hanya duduk di rumah dan tengok handphone sahaja.

Malam selepas makan, I tolong isteri untuk sama-sama kemas rumah and guess what, badan ini terlalu letih untuk guide anak-anak untuk buat tugasan sekolah. I terus tidur. Apa yang berlaku pada hari ini bagaikan diulang-ulang sepanjang PKP. Diam tak diam masa tu dah masuk minggu ke 3 PKP dan anak-anak lelaki I tak belajar, tugasan sekolah hanya sekali sekala dibuat. I menjadi seorang ayah yang cepat baran, amoi menjadi seorang kanak-kanak yang ketagih dengan video youtube kids.

Family I rosak! Disebabkan PKP, family I rosak dan tiada siapa pun tahu, not even my boss, cikgu – cikgu sekolah, kawan-kawan sekerja. They dont even care kalau I ada masalah pun! I kecewa dan ada sedikit tekanan di dalam hidup I, sehinggakan I mengadu dekat mak I, setelah sekian lama tak pernah mengadu. Cuma kali ini, pujukan mak I tak memberi kesan, mungkin kerana I pun dah matured, maka hati ini masih lagi dalam keadaan tertekan.

Jika anda sudah membaca cerita I sehingga ke tahap ini, I ada soalah untuk anda semua. Tahukah anda dengan siapa yang anda boleh ceritakan masalah dan rasa lapang selepas anda bercerita? Berceritalah masalah kepada yang Maha Berkuasa, Maha Mendengar dan Maha Agung. Mengapa? Sebab Dialah yang tahu kelemahan kita, Dialah yang menciptakan hati manusia, malah Dialah yang hadirkan masalah ini untuk jadi ujian kepada kita, maka setelah sekian lama, I mulakan kembali solat 1/3 malam I.

Bangun pada awal pagi, mengambil wudhu’ dalam keheningan malam dan dengan kedinginan air. Melakukan solat sunat dengan tanpa gangguan bunyi manusia, meletakkan kepala lebih rendah dari punggung dan merintih dengan masalah-masalah yang I hadapi, rosaknya keluarga I, meminta perlindunganNya. Kemudian tidur semula untuk bangun pada waktu subuhnya.

Lapang! Hati ini tiada lagi bebanan. Allah menjawab rintihan hati I. I kejut anak – anak lelaki I, beritahu mereka perancangan supaya semua berjalan dengan teratur. I nasihatkan mereka bahawa jika kita tidak mengisikan masa kita dengan baik, kita akan berada di dalam kerugian. Masa itu juga makhluk Allah, gunakan sebaik-baiknya supaya kita berada di dalam keberkatanNya. Alhamdulillah, semua itu sudah berlalu, waktu I menulis, kita sudahpun berada di hari ke 19 PKPP (pemulihan). Semoga kita semua sentiasa dilindungi dan sentiasa di dalam rahmatNya.

Setiap artikel akan dibayar RM8